Status Gibran di PDIP Usai Diusung Jadi Cawapres Prabowo

POLITIK18 Dilihat

SEPUTAR KUBURAYA.COM, JAKARTA – Bagaimana status Gibran Rakabuming Raka di partai PDIP usai diusung Koalisi Indonesia Maju (KIM) menjadi cawapres Prabowo Subianto.
Ketua Badan Kehormatan PDIP Komarudin Watubun awalnnya mengatakan pihaknya selalu mengikuti kabar terkait Gibran yang digadang-gadang jadi cawapres. Dia menyoroti secara khusus kedatangan Gibran ke rakernas Golkar.

“Dalam perjalanan akhir-akhir ini, kita mengikuti kabar, tapi terakhir kan resmi diumumkan oleh Golkar dalam rakernas Golkar, dan beliau sendiri kan hadiri Rakernas dan menerima rekomendasi kan dari Golkar,” kata Komarudin dikutip dari detikNews, Senin (23/10/2023).

Selanjutnya beliau menyampaikan akan berkoordinasi dengan Pak Prabowo, lalu terakhir kemarin malam kan pertemuan koalisi sebelah di bawah pimpinan Gerindra mengumumkan resmi mendukung Mas Gibran jadi cawapres, dan rencana akan mendaftarkan ke KPU,” lanjutnya.

“Lalu terakhir kemarin malam kan pertemuan koalisi sebelah di bawah pimpinan Gerindra mengumumkan resmi mendukung Mas Gibran jadi cawapres, dan rencana akan mendaftarkan ke KPU,” kata dia.

Komarudin menyebut keanggotaan di PDIP akan otomatis dicabut saat Gibran bergabung dengan Koalisi Indonesia Maju. Menurutnya, hal itu sudah menjadi aturan di partainya.

“Nah kalau dalam aturan PDIP ya itu otomatis, kalau dia memilih bergabung ke sana, maka keanggotaan PDIP pasti dicabut kan gitu,” ujarnya.

Komarudin menyebut bahwa pencabutan keanggotaan secara otomatis akan berlaku saat pasangan Prabowo-Gibran telah mendaftarkan diri ke KPU.

“Jadi itu bukan hal luar biasa, itu hal biasa-biasa saja yang berlau di PDIP, yang berlaku bagi seluruh anggota PDIP, jadi kalau dia sudah memiliki mendaftarkan diri pasangan dengan Pak Prabowo ya sudah kehilangan keanggotaanya di PDIP,” ungkapnya.

Hanya saja, Komarudin tidak mengungkap secara gamblang apakah ada surat pemecatan kepada Gibran atau tidak jika nantinya jadi mendaftar ke KPU.

“Kalau itu tergantung dari masalahnya kan, di berapa daerah ya kita proses pemecatan tergantung tingkatan masalahnya. Kalau ini nanti kita lihat prosesnya sampai di mana, tapi yang pasti PDIP itu tidak bisa kita main dua kaki, kata Ibu Ketum Megawati tidak boleh main dua kaki,” ujarnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *